© 2019 Direktorat Jenderal Sumber Daya Air.

PU-Net
      

Berita SDA

Modernisasi Irigasi untuk Pengoperasian yang Lebih Sederhana, Efisien dan Efektif

Modernisasi Irigasi untuk Pengoperasian yang Lebih Sederhana, Efisien dan Efektif


Kategori : Berita SDA

  02 September 2015



Foto : 05062015


Untuk menjawab tantangan yang terjadi di bidang irigasi, Direktorat Jenderal Sumber Daya Air melalui Direktorat Irigasi melaksanakan Workshop Modernisasi DI Rentang Lesson Learned Desain dan Metodologi Pelaksanaan Pembangunan dan Rehabilitasi Irigasi di Pendopo Sapta Taruna (4/6) Jakarta. Kegiatan ini dihadiri oleh seluruh Kepala Balai Besar Wilayah Sungai dan Balai Wilayah Sungai serta seluruh Sartuan Kerja se-Indonesia.

Tujuan diadakannya kegiatan ini juga dalam rangka peningkatan kualitas manajemen air dan irigasi di Indonesia yang nantinya turut menunjang hasil produksi pertanian di Indonesia. Direktur Jenderal Sumber Daya Air (Dirjen SDA), Mudjiadi, mengatakan bahwa ada tiga permasalahan besar dalam hal irigasi yakni seputar air, jaringan dan manajemen air. Dalam hal air dan irigasi, menurut pandangan Dirjen SDA ada lima hal yang penting dikedepankan, seperti bagaimana penyiapan keandalan penyediaan infrastruktur irigasi melalui peningkatan daya tampung air serta meningkatkan efisiensi. Dikatakan Mudjiadi, “dalam lima tahun ke depan target kita (Ditjen SDA) akan menjadi 15%, dengan kata lain harus dapat meningkatkan sekitar 350.000 ha lahan irigasi. Namun, sebenarnya target ini lebih rendah dari target Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) yang menargetkan peningkatkan 9%, atau dari 11% ke 20% dengan perhitungan peningkatkan seluas 650.000 ha.

Di masa mendatang, irigasi akan dibagi menjadi dua hal, yakni irigasi premium dan irigasi bukan premium. Irigasi premium adalah irigasi yang airnya terjamin dengan adanya ketersediaan pasokan air dari bendungan. “Kita telah menargetkan bahwa nanti di tahun 2017, tingkat kerusakan bendungan akan kurang dari 5%”, jelas Mudjiadi.

Hal kedua yang penting, yaitu penyempurnaan sistem irigasi. Hal ini berarti bahwa dalam sebuah planning, sistem operasi, maintenance dan monitoring irigasi telah diperhitungkan secara matang terlebih dahulu sebelum mengusulkan pembangunan jaringan irigasi baru. Hal ini sejalan dengan modernisasi yang kita laksanakan, karena modernisasi bertujuan bagaimana memudahkan sistem operasi. “Bila kita berbicara irigasi secara keseluruhan, maka kita memerlukan kesuksesan dari kegiatan monitoring, yang sangat memerlukan penggunaan teknologi informasi”, tegas Dirjen SDA lagi.

Khusus untuk irigasi besar yang memiliki luas minimal di atas 10.000 ha, tidak pelak lagi harus memiliki operation room. Dikatakan Dirjen SDA bahwa di tahun depan Ditjen SDA harus sudah memiliki pilot project berkaitan dengan hal itu. Operation Room ini nantinya akan berlokasi di lantai 3 gedung Menteri, dan merupakan hasil kerja sama dengan Korea. “ Saya mohon agar dari sekarang hal-hal tersebut dapat mulai kita set-up”, Mudjiadi mengarahkan.

Hasil yang diharapkan dari keseluruhan proses manajemen air dan modernisasi irigasi adalah didapatkannya kepastian waktu, peningkatan kualitas hasil konstruksi, serta pengerjaan yang lebih sederhana dan simpel. “Mesti diingat, bahwa selama ini salah satu kelemahan kita adalah dalam hal quality control”, jelas Dirjen SDA lagi. Sering kali direncanakan dan ditetapkan kekuatan konstruksi dalam hitungan tahun, semisal 20 tahun, namun tidak ada yang dapat sangat yakin dan pasti akan keakuratan prediksinya. Hal ini terletak pada kurangnya quality control yang dilaksanakan.

Hal keempat adalah pengelolaan institusi pengelola irigasi. Saat ini terdapat Unit Pengelola Irigasi yang terdiri top management hingga low management. Tidak menutup kemungkinan bahwa nanti unit pengelola irigasi ini akan dijadikan manajemen secara structural yang jelas. Hal ini sangat berkaitan nantinya dengan faktor yang kelima, yakni pemberdayaan sumber daya manusia di bidang irigasi.


Bagikan :

Cetak